Kembangkan Aplikasi untuk Mendiagnosis Batuk dan Sleep Apnea

Maret lalu, Apple mempresentasikan alat ResearchKit-nya, berkat itu mereka dapat merevolusi dunia penelitian medis. Beberapa waktu lalu kami berkomentar bahwa Apple dapat mengumpulkan DNA kami melalui alat ini, tetapi sekarang kami harus menambahkan fakta bahwa beberapa peneliti sedang mengembangkan aplikasi baru untuk mendiagnosis batuk, sleep apnea dan mendeteksi episode bipolar.

Teknologi baru adalah urutan hari di banyak bidang kehidupan dan iPhone menjadi semakin penting dalam dunia kedokteran. Dengan iOS 8 Apple meluncurkan HealthKit, kerangka kerja yang memungkinkan aplikasi medis dan kesehatan untuk berbagi data antara pengguna dan dokter merekaizin sebelumnya.

ResearchKit, alat open source Apple telah melangkah lebih jauh dengan memungkinkan pengembang buat aplikasi yang membantu penelitian medis. Ini adalah kasus kelompok peneliti Scientific American, yang baru-baru ini mengerjakan pembuatan tiga aplikasi yang akan membuat iPhone lebih baik dalam hal pelacakan kesehatan.

Jangan lewatkan… ResearchKit: Apple menemukan kembali penelitian medis

Tiga Aplikasi yang Akan Meningkatkan Pelacakan Kesehatan iPhone

Aplikasi yang sedang dalam proses pengembangan ini bertujuan untuk mengetahui arti batuk pasien, mendiagnosis sleep apnea dan bahkan memprediksi episode bipolaritas sebelum terjadi. Tentu saja, proposal hebat oleh para peneliti Scientific American yang kami harap dapat segera menjadi kenyataan.

ResApp, aplikasi untuk mendeteksi gangguan pernapasan

Di sisi lain, University of Queensland di Australia sedang aktif mengembangkan aplikasi smartphone bernama ResApp. Melalui itu Anda bisa mendiagnosis asma dan pneumonia pada pasien dengan menganalisis suara hanya empat atau lima batuk.

ResApp tidak hanya menentukan penyebab batuk, tetapi juga dapat menentukan tingkat keparahan kondisi pasien. Dalam tes yang dilakukan pada sekelompok kecil orang, ResApp mampu mendiagnosis pasien asma atau pneumonia dengan akurasi 90%sementara uji coba yang saat ini sedang dilakukan berfokus pada pendeteksian kondisi pernapasan bagian atas serta mendiagnosis bronkitis.

Peluncuran aplikasi diharapkan ResApp akan siap digunakan oleh dokter tahun depanmeskipun mungkin tujuan akhir dari pengembangnya adalah mengubahnya menjadi aplikasi yang juga dapat digunakan pengguna di rumah.

Priori, aplikasi yang mendeteksi episode bipolar sebelum terjadi

Di sisi lain, aplikasi lain bernama Priori yang sedang dikembangkan oleh University of Michigan bertujuan untuk memprediksi episode bipolar pada pasien dan memperingatkan pengasuh atau dokter jika perlu. Priori mendengarkan perubahan kecepatan suara serta pola lain selama panggilan telepon untuk mengetahui kapan pasien dengan gangguan bipolar akan mengalami episode baru.

Aplikasi Priori telah cukup berhasil selama pengujian dan versi beta pertama diharapkan akan tersedia mulai musim semi mendatang.

Aplikasi untuk mendeteksi sleep apnea

Akhirnya, dari 9to5Mac mereka mengatakan bahwa di University of Washington mereka sedang mengembangkan aplikasi yang tujuan utamanya adalah ganti peralatan pelacak tidur di lab dengan smartphone. Aplikasi ini mendeteksi suara yang tidak terdengar dari ponsel untuk menentukan variasi pernapasan yang mungkin berarti bahwa pasien menderita sleep apnea.

Uji coba telah sangat sukses dan niat penciptanya adalah bahwa tes berikutnya membuat lompatan dari laboratorium ke rumah pasien itu sendiri.

Dulu sekali jika mereka memberi tahu kami hari ini iPhone kami akan dapat mendiagnosis beberapa penyakit dan penyakit Saya yakin kita tidak akan percaya. Namun, sekali lagi kenyataan lebih aneh daripada fiksi dan berkat aplikasi seperti ini yang dikembangkan berkat ResearchKit, kita dapat mengetahui antara lain dengan iPhone apakah kita menderita asma, pneumonia, atau sleep apnea.

Leave a Comment